Family · Life · Random

Curhat sama Mantan. Yay or Nay?ย 

Pexel photo

Adakah yang merasa bergetar saat membicarakan tentang mantan? Hayooo ngaku. Yap, Masa lalu yang satu ini memang memiliki kesan tersendiri bagi setiap orang. Entah itu sedih ataupun senang.

Lanjutkan membaca “Curhat sama Mantan. Yay or Nay?ย “

Iklan
curhat

Ketika Hidup Harus Memilih

Pexel photo

Hidup di perantauan yang jauh dari keluarga dan tanpa ART itu kadang bikin nyesek buat saya disaat-saat tertentu. Meskipun saya itu jarang sekali punya kegiatan di luar, pas giliran ada kegiatan yang gak bolehin bawa anak disitu saya bete banget. Bingung, gimana dengan anak-anak.
Saya itu termasuk yang pilih-pilih dalam mengikuti event ataupun training, ya karena alasan anak-anak. 

Kadang saya juga sadar, yaudah sabar dulu. Nanti juga ada masanya anak-anak bisa ditinggal kalo udah mandiri. Tapi saat acaranya itu penting banget buat menunjang kegiatan saya sebagai pelaku UKM, seperti training atau seminar disitu seketika timbul rasa kesal dihati karena gak bisa ikutan.

Kayak kemarin contohnya, salah satu mentor saya datang ke Medan ngadain kopdar untuk alumni. Sharing oleh-oleh ilmu karena baru-baru ini ada event akbar buat UKM di Bogor.

Sebenarnya pas di kelas waktu itu, temen-temen saya itu udah pada tau kalo saya itu kemana-mana bawa anak. Iya, saya training bawa anak loh. Tapi pas kopdar hari itu, bukan cuma alumni kelas saya aja tapi juga semua friendlist yang mengenalnya yang pengen ketemuan boleh ikut.

Seketika saya kok merasa minder bawa anak. Iya, saya minder disini. Bukan apa-apa, namanya kopdar sekalipun pasti ada pembahasan serius. Yang kadang kalau ada anak-anak pasti ada yang merasa terganggu kan meskipun gak diungkapkan. Ya saya tarik diri ajalah. Namanya juga anak-anak, kita gak tau kapan dia bakal adem ayem kapan dia bakal rewel kan.

Beberapa hari sebelumnya, saya udah lihat jadwal kalo hari itu suami libur dan bisalah sekalian diajak. Jadi pas saya ngobrol, anak-anak bisa dipegangin suami sebentar. Eh, pas giliran hari H suami berubah fikiran gak mau ikutan karena alasan gak nyaman aja ngumpul sama orang-orang yang bukan bagian dari pertemanannya. Yang mana kalo dia ikutan, dia termasuk orang baru dalam lingkaran tersebut. Sebenarnya gak masalah, tapi bagi seorang introvert seperti suami saya itu adalah sesuatu yang sulit untuk dilakukan. 

โ€‹Meskipun punya suami yang introvert parah seperti itu, gak bencana kali sih buat saya. Soalnya dia juga mau bantu saya buat jagain anak-anak di rumah. Ya semacam memberikan izinlah untuk istrinya ngumpul bareng temannya.

Hanya saja yang namanya anak, pantang lihat mamanya kudungan si kakak langsung nyamber kayak bensin “mama mau kemana?”.

Belum lagi si adek yang mulai paham kalo mamanya dandan udah nangis duluan. Meskipun saya gak ngerti, nangisnya disini karena takut ditinggal apa takut lihat wajah saya pas lagi dandan.

Padahal udah dibujuk juga sama papanya biar mereka di rumah aja atau minimal saya bawa si adek dan si kakak tinggal sama papanya. Tapi ya namanya anak lihat mamanya mau pergi pasti mereka pengen ikut kan. Jadilah batal saat itu saya pergi. Dan bukan kali ini aja saya batalin acara hanya demi anak-anak.

Karena kesel akhirnya saya minta diajak keliling-keliling buat meredakan bete di hati saya. Dan berujung beli tahu sumedang pakai rawit yang banyak biar pedesss. Kesal benar-benar kesal saya saat itu. Tapi mau gimanapun sebagai ibu tugas saya ya membersamai anak-anak kan.

Keselnya disini nih, acaranya deket banget dari rumah. Cuma tetanggaan komplek doank. Dan saya gak bisa dateng. Hiks… 

Pernah gak sih kalian mengalami hal yang sama seperti saya. Apalagi temen-temen yang sering diundang event nih. Ada gak sih yang posisinya seperti saya jauh dari keluarga dan tanpa ART, kalau ada acara gimana ya? Sharing donk… 

Family · Life · Marriage

5 Hal Yang Berubah Setelah Menikah

Pexel photo

Halooo Holaaa… Hari ini aku mau cerita hal positif apa yang aku rasakan selama 6 tahun pernikahanku. Kali aja ada yang samaan denganku. ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Setelah menikah sadar gak sadar, ternyata banyak hal yang berubah dalam diriku. Iya, sadarnya baru-baru ini aja sih. Makanya buru-buru di tulis. Takut lupa.

Mungkin ini ya manfaat menikah, banyak hal-hal baik yang muncul yang membuat diriku ini jauh lebih baik dari aku yang dulu pas masih single. Lanjutkan membaca “5 Hal Yang Berubah Setelah Menikah”

Random

Ketika Nasehat Indah Menjadi Beban Dalam Rumah Tangga

“Mumpung anak belum sekolah, usaha yang giat biar bisa beli bla..bla…bla… “

Pernah gak ada yang nasehatin begitu? Saya sering. Mumpung anak masih kecil. Mumpung anak belum sekolah, nanti anak udah sekolah udah susah mau beli bla…bla… Nyicil aja toh ada aja nanti rejekinya.

Masa sih???

Ya sih, bener tapi hidup ini sudah ada yang ngatur. Gimanapun usahanya kalo memang belum masanya gimanaaaa.

Bukan gak berusaha untuk punya ini punya itu, dengan usaha yang udah rolling, koprol sampe kayang yang mana gak mungkin koar-koar juga sama semua orang kan…

Yang ada malah kita gak menikmati hidup karena standart pemikiran orang lain. Menjalani hidup atas pemikiran orang lain, capek deh… 

Sebenernya kalau saya pribadi sih gak terlalu pusing dengan hal seperti ini. Gak tau pendapat mas anang gimana. #eh๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Karena menurut saya hidup ini ya mengalir aja. Dengan catatan, mengalir disini bukan tanpa usaha ya. 

Karena dengan pengalaman hidup yang saya alami selama ini. Dikejar sekalipun kalo sesuatu itu belum menjadi hak kita gak akan bisa. Dan yang udah kita dapatkan pun, kalo memang takdirnya harus hilang ya bakalan hilang. Maka dari situ saya gak terlalu menggebu (lagi) untuk meraih itu semua.

Banyak saya temui disekitar saya, karena omongan begini bela-belain ngutang sana sini demi membuktikan kalo “ya bener sih omongannya, mumpung anak masih kecil ini” padahal kemampuan itu cuma kita yang tau.

Trus nuntut ke suami, minta beliin ini itu. Yang awalnya rumah tangga tentram damai mulai timbul riak gelombang karena nasehat ini tadi. 

Contoh sederhana nih, pengen punya rumah. Dari pada ngontrak, mending beli dengan cara KPR 15 tahun. Sama aja kan kayak ngontrak, bayar perbulan gak kerasa nanti bakal punya kita.

Ya bisa sih kalo diniatkan. Tapi bagi sebagian orang hidup dengan bayang-bayang hutang selama 15 tahun itu rasanya…nyesekh!!!

Saya gak mengatakan kalo hutang itu gak boleh ya, buktinya ada kok yang punya ini itu dengan cara hutang tapi ya hidupnya bisa santai kayak di pantai. Terserah sih, yang penting bisa bayar ya monggo silahkan. 

Tapi kalo buat saya, hidup gak punya hutang itu indaaaaah banget. Malem tidurnya nyenyak. Puleeesss tanpa gangguan. Paling si kecil aja yang ganggu karena pengen mimik cucu ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Kalau saya, gak masalah di bilang kontraktor, yang hidupnya pindah sana sini tapi hati adem dan fikiran pun tenang. 

Cukuplah saya merasakan fase dimana hutang ditagih saat keadaan keuangan lagi failed, mana saat itu kondisi hamil. Dan si pemilik uang juga punya kebutuhan mendesak akan uang itu. Sedih cyn… Sedih. Stres udah pastilah. Hiks…

Dari situ kita tobat untuk berani punya hutang gede, takutlah gak bisa bayar kayak waktu itu. Meskipun punya jaminan gaji bulanan yang bisa dibilang lebih dari cukup, tapi namanya kehidupan kita gak bisa nebak gimana kedepannya. Apakah rejeki itu tetap lancar atau tidak.

Jadi kalo hal ini disampaikan lagi ke saya, mungkin akan saya senyumin aja dengan manis. Lah jadi mau diapain lagi ya kan.

Mau dijelasin panjang lebar, mereka gak akan ngerti apa yang sedang kita usahakan saat ini. Mungkin karena di lihat progresnya belum kelihatan kali ya.

Tapi sebodo amat ah. Saya mah gak butuh pengakuan orang lain buat dianggap. Jalani aja hidup ini apa adanya, bukan biar dianggap ADA sama orang-orang.

Saran saya sih kalo ada orang disekitar kita yang ngomong begini, jangan dijadiin beban. Apalagi yang ngomong orang tua kita. Diiyain aja, kalo bisa dikasih penjelasan kasih penjelasan yang membuat mereka mengerti.

Jadikan ini motivasi untuk ngebuktiin nanti kita juga bakalan punya disaat waktu yang tepat. Bukan simsalabim yang gitu ngomong, langsung ada.

Ya kalo yang ngomong bisa ikut membantu kalau-kalau ada kendala ditengah jalan, silahkan diikutkan sarannya. Tapi kalo mereka bisanya cuma ngomong dan lepas tangan kalo ada masalah, ya buat apa di dengerin. Betul enggak?

Dan buat kamu-kamu yang lagi baca tulisan ini, sebisa mungkin berilah nasehat yang baik. Jangan sampek nasehat kita bukannya meringankan ujiannya malah menjadi beban dihatinya. Jangan sampek ya…

Parenting

7 Hal ini Membuktikan Bahwa Menjadi Seorang Ibu Itu Istimewa

“The moment a child is  born, a mother is born also” Rajneesh

Sebenernya nulis ini waktu scroll timeline facebook, banyak teman-teman yang baru lahiran pada posting baby-baby yang lucu itu. Trus jadi teringat juga lah diriku ini akan masa-masa itu dulu. Aku gitu orangnya, gampang baperan kalo lihat yang lucu-lucu. Meskipun sekarang anak kedua bisa dikatakan masih balita, masih lucu-lucunya juga tapi tak menyurutkan langkahku untuk merangkum keseruan sebagai ibu yang ku rasakan dulu. Siapa tau ada yang samaan denganku.

Lanjutkan membaca “7 Hal ini Membuktikan Bahwa Menjadi Seorang Ibu Itu Istimewa”